Agensi Humas dan Media Sosial

Profesional PR saat ini menggunakan media sosial untuk melengkapi atau menambah strategi mereka yang ada, menandakan evolusi peran PR selama beberapa tahun terakhir. Spesialis hubungan masyarakat termasuk di antara sedikit orang pertama yang memahami kekuatan media sosial, menjadikan mereka pemimpin di ruang sosial. Seiring dengan penanganan konten situs web, semakin banyak profesional PR yang bertanggung jawab atas kehadiran media sosial perusahaan Informasi Terpercaya dan klien mereka. Pergeseran bertahap menuju, apa yang pakar industri sebut ‘rilis media sosial’, menunjukkan bagaimana siaran pers tradisional bentuk panjang berubah. Menurut David McCulloch, direktur hubungan masyarakat di Cisco Systems, “Siaran pers masa depan akan mengirimkan kontennya dalam bentuk teks, video, SMS, mikroblog, dan podcast, ke perangkat pilihan apa pun, kapan pun pembaca memutuskan,

eMarketer mengharapkan PR serta Berita Pekanbaru biro iklan untuk menyaksikan peningkatan pendapatan media sosial mereka pada tahun 2011. Temuan dari studi bersama oleh Jaringan Agen Periklanan Transworld dan Grup Hubungan Masyarakat Worldcom menunjukkan:

• Pada tahun 2010, 28% perusahaan PR mengatakan bahwa antara 15-33% pendapatan mereka berasal dari media sosial.
• Jumlah ini tumbuh sebesar 44% pada tahun 2011.
• Studi menunjukkan bahwa, jika dibandingkan dengan biro iklan, industri PR lebih efektif dalam memanfaatkan media sosial.

The Road Ahead…
Perusahaan riset industri IBIS World telah memperkirakan faktor-faktor yang kemungkinan akan mendorong pertumbuhan perusahaan PR di tahun-tahun mendatang dan tingkat pertumbuhan yang diharapkan.

• Perusahaan PR diharapkan tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata 5,7% menjadi $12,8 miliar dari 2010-2015.
• Lonjakan ini akan dikaitkan dengan peningkatan permintaan oleh perusahaan yang menginginkan perusahaan PR untuk menangani interaksi sehari-hari dengan konsumen dan pers di situs media sosial mereka seperti Facebook dan Twitter.
• Pergeseran baru-baru ini dari media tradisional ke media yang lebih langsung (media sosial) akan menghasilkan firma PR yang mengkhususkan diri dalam atau meluncurkan divisi yang dikhususkan untuk blog, situs jejaring sosial, media seluler, dan podcast.
• Lebih dari empat perlima perusahaan PR mengantisipasi peningkatan pekerjaan media digital dan sosial di masa depan.

Baik itu berkonsultasi dengan klien dari sudut pandang agensi atau bekerja dengan tim internal, agensi PR harus siap dengan media sosial. Position² mencantumkan beberapa panduan yang akan membantu agensi Anda bertahan dan menonjol di ruang digital:

1. Membuat Pitch
Media sosial telah memberikan arti baru pada konsep ‘pitching’. Meskipun gagasan mengirim siaran pers melalui email kepada jurnalis, editor, dan blogger tidak sepenuhnya usang, mudah bagi pembaca untuk menekan tombol hapus dan melupakannya. Memasukkan media sosial dalam strategi PR Anda akan memastikan promosi Anda terdengar di atas hiruk-pikuk. Untuk menggunakan media sosial secara efektif dalam rencana promosi PR Anda, kami merekomendasikan beberapa poin yang dapat ditambahkan ke daftar ‘yang harus dilakukan’ Anda:
o Hindari Barang Mewah:

Terlalu banyak informasi yang dicampur dengan frase menarik seperti ‘mutakhir, aplikasi mission-critical untuk meningkatkan proses bisnis, dll’ dapat menunda pembaca. Tetap sederhana.

o Mendapatkan Tweet Anda dengan Benar:

Jika Anda berencana menggunakan Twitter untuk membuat promosi, ingatlah, Anda memiliki 140 karakter untuk melakukannya dengan benar. Menurut Nicole VanScoten, spesialis hubungan masyarakat di Pyxl, membuat tweet Anda dengan benar menghasilkan tingkat respons yang lebih tinggi daripada email.

o Jangan Spam mereka:

Baik jurnalis atau blogger, tidak ada yang suka menerima tweet acak atau pesan Facebook. Sebaiknya pelajari tentang jurnalis atau blogger sebelum menjangkau mereka. Baca profil Twitter atau blog pribadi mereka untuk mengetahui apakah ini adalah kontak yang perlu ditargetkan dan kemudian buat promosi Anda.

o Membangun Hubungan:

Setelah Anda mengetahui daftar kontak Anda, langkah selanjutnya adalah mudah. Membangun hubungan dengan jurnalis atau editor melibatkan radar mereka. Yang dapat Anda lakukan adalah a) memeriksa halaman Facebook mereka dan mengomentari kiriman yang Anda sukai b) me-retweet pesan mereka dan c) mengomentari kiriman blog. Ini akan memastikan kehadiran Anda di radar mereka, bahkan sebelum Anda memutuskan untuk melakukan pitch.

Berikut adalah contoh pitch yang baik yang dilakukan oleh seorang PR professional kepada seorang marketing blogger:

Untuk pro PR, menggunakan media sosial untuk membuat promosi menghemat waktu serta uang, selain menghasilkan tingkat respons yang jauh lebih tinggi.

2. Memberikan Nilai kepada Klien
2-3 tahun terakhir telah melihat agen PR memainkan peran yang sama sekali baru dalam organisasi. Sebagian besar pekerjaan spesialis PR melibatkan mendidik klien tentang manfaat media sosial. Menangani akun perusahaan atau klien akhir-akhir ini mencakup segala hal mulai dari membangun loyalitas merek hingga mempromosikan dan memantau konten di berbagai platform media sosial (Twitter, Facebook, LinkedIn). Untuk menjadi sukses, kami percaya perusahaan PR harus memberikan nilai kepada kliennya. Berikut adalah beberapa saran sederhana:

o Membuat Konten:

Perusahaan PR diharapkan menjadi ahli dalam hal menulis. Oleh karena itu, klien mengharapkan biro iklan Anda mencari cara untuk mengubah pengumuman yang membosankan menjadi konten yang menarik. Ini bisa berupa kampanye atau blog perusahaan. Menghasilkan konten yang bagus tidak hanya akan mendapatkan liputan media yang diperlukan, tetapi juga akan membantu menghasilkan prospek.

o Mengidentifikasi Influencer:

Mengidentifikasi dan mengembangkan hubungan dengan ‘influencer’ dalam domain PR adalah keuntungan tambahan. Daripada hanya mencari blogger dan jurnalis yang secara ajaib diharapkan dapat menciptakan buzz dan mendorong penjualan, akan lebih bijaksana untuk:

o Tentukan siapa pemberi pengaruh sebenarnya di pasar yang bising. Ini dapat dilakukan dengan terhubung dengan reporter, blogger, dan jurnalis yang meliput topik yang lebih dekat dengan pasar yang diminati klien Anda.

o Perlu diingat, ukuran audiens seseorang tidak selalu berarti popularitas influencer.
o Melibatkan dan Memantau Percakapan:

Pemantauan dan keterlibatan media sosial sangat penting bagi agensi PR mana pun yang ingin memberikan nilai kepada kliennya. Merek memahami bahwa mereka tidak hanya membutuhkan kehadiran sosial, tetapi juga ingin bekerja sama dengan agensi PR untuk mengetahui apa yang dikatakan tentang mereka di pasar. Dengan menggunakan alat pemantauan media sosial seperti Brand Monitor, Anda dapat:

o Ukur skor influencer Anda: Alat pemantauan media sosial memudahkan untuk mengidentifikasi jurnalis dan blogger dengan skor influencer tinggi.

o Menangani Situasi Krisis: Dengan mengawasi percakapan blog, pesan twitter, dan posting Facebook, agensi Anda dapat membantu mengidentifikasi tanda-tanda masalah. Setelah ini, Anda dapat meredakan situasi sendiri, atau memperingatkan klien Anda meminta mereka untuk merespons seperlunya.

o Ukur sentimen konsumen untuk merek dan produk klien dan hitung dampaknya.

o Mengukur hubungan antara siaran pers dan liputan berita dengan aktivitas media sosial.

o Menilai efektivitas strategi komunikasi Anda.

o Memberi Anda klien keahlian domain berdasarkan data yang diperoleh.

o Ukur metrik terperinci seperti popularitas, pangsa suara, dll.

Ketika video tikus berlarian di outlet Taco Bell di NYC diposting di YouTube, pemilik Yum Brands melihat stoknya turun ke titik terendah, dengan pelanggan meragukan standar kebersihan Taco Bell. Dalam beberapa jam, duplikat dan versi mulai berlipat ganda. Pelanggan yang mencari informasi yang meyakinkan dari merek mengalami kesulitan untuk menemukannya. Meskipun tim PR Yum Brands tidak sepenuhnya bodoh (CEO memposting permintaan maaf di YouTube), memantau situasi dengan lebih baik dan terlibat dengan pelanggan secara real-time dapat menghindari krisis PR.

Dengan industri hubungan masyarakat berkembang pesat, kebutuhan untuk memantau saluran media sosial tidak pernah lebih penting. Menurut Daryl Willcox, pendiri perusahaan informasi industri PR Daryl Willcox Publishing, mendengarkan adalah bagian penting dari strategi media sosial – proses proaktif dan juga reaktif. Sebuah survei oleh perusahaannya menunjukkan bahwa hampir 60% agensi dan departemen PR yang memantau saluran media sosial menghabiskan waktu kurang dari dua jam seminggu untuk melakukannya. Statistik ini menunjukkan meningkatnya kebutuhan perusahaan PR untuk memantau media sosial.

3. Menyortir Perangkat Media Sosial Anda

Dengan begitu banyak platform media sosial untuk dipilih, bagaimana Anda tahu apa yang terbaik untuk Anda? Sebagai profesional dalam domain PR, ini tidak selalu tentang menempatkan promosi PR di Twitter atau Facebook; platform media sosial dengan nilai tertinggi harus digunakan untuk terhubung dengan audiens target klien dan harus berfungsi sebagai tempat yang berarti bagi merek untuk terhubung dengan jurnalis, blogger, dan konsumen. Kami percaya bahwa setiap alat media sosial memiliki manfaatnya sendiri, tergantung pada apa yang ingin dicapai oleh agensi Anda.

o Facebook & LinkedIn:

Sementara Facebook dan LinkedIn hampir sempurna untuk membangun dan memelihara hubungan dengan media, alat ini sedikit lebih pribadi daripada Twitter. Akan bijaksana untuk tidak mulai mengirim permintaan pertemanan ke setiap reporter. Setelah menggunakan Twitter untuk memulai pertemanan dengan jurnalis atau reporter, Anda dapat menindaklanjutinya dengan terhubung dengan mereka di Facebook atau LinkedIn.
Jika Anda ingin meningkatkan keterlibatan atau memperkuat reputasi nilai merek Anda, maka Facebook adalah tempatnya. Misalnya, ketika merek Pilihan Sehat bertujuan untuk menumbuhkan basis penggemar dan meningkatkan keterlibatan, perusahaan memutuskan untuk menargetkan basis penggemar Facebook yang besar dan meluncurkan kupon progresif di Halaman Facebook Pilihan Sehat. Hal ini didukung melalui berbagai taktik PR. Upaya tim PR merek menghasilkan halaman Facebook Healthy Choice tumbuh dari 6.800 menjadi hampir 60.000 penggemar. Tim PR juga membagikan lebih dari 50.000 kupon beli satu dapat satu gratis.

o Twitter:

Twitter adalah alat yang hebat:

o Jika menemukan influencer dalam agenda Anda: Apa yang dapat Anda lakukan adalah mencari blog berpengaruh di industri Anda, berlangganan blog tersebut dan mulai mengikuti penulis di Twitter.

o Untuk terhubung dengan profesional PR independen lainnya: Ini akan membantu membangun hubungan yang berharga dengan agensi dan profesional PR lainnya. Dengan menggunakan Twitter, Anda dapat terhubung dengan komunitas PR independen yang berkembang pesat untuk bertukar saran, referensi, dan saran secara umum.

o Untuk Meningkatkan Kemampuan Tweet: Menulis judul dengan ‘kemampuan tweet’ dapat memengaruhi jumlah tweet atau retweet yang didaftarkan pada siaran pers Anda. Ini akan membantu agar nama agensi atau klien Anda diperhatikan di web sosial. Saat menulis headline pers yang dapat di-tweet, Anda harus: a) membuatnya cukup pendek untuk menyertakan pegangan dan tautan Twitter b) memastikan bahwa nama perusahaan atau produk ada di awal sehingga tidak terpotong c) menambahkan kata kunci yang relevan untuk dibuat itu dapat dicari d) dan membuatnya cukup menarik perhatian untuk menghasilkan retweet.
o Blog:

Blog dapat berguna untuk berbagi konten multimedia dan berita yang tidak selalu memerlukan siaran pers, tetapi cukup penting untuk menarik minat media. Blog bermanfaat:

o Jika Anda memiliki anggaran kecil, tetapi ingin memengaruhi pelanggan Anda dan meningkatkan jumlah pembaca.

o Untuk menciptakan rasa kebersamaan dengan klien dan pelanggan potensial Anda saat ini dan di masa depan.

o Untuk menyediakan konten yang berharga bagi klien Anda atau pelanggan mereka, bukan hanya beriklan kepada mereka.

o Untuk menerbitkan studi kasus yang berhasil; ini juga akan membantu membangun merek Anda.

o Untuk merancang kampanye untuk klien Anda.
Ketika BALSAMS Grand Resort Hotel di New Hampshire memutuskan untuk menggunakan media sosial untuk menonjol di ruang digital, hotel tersebut bermitra dengan agensi bobdonpaul. Strategi PR agensi melibatkan pemilihan satu ‘resorter’ dari beberapa entri dan mengizinkannya untuk membuat blog dan memposting video (selain aktivitas media sosial lainnya) tentang pengalamannya. Kampanye ini sukses dan mengalami peningkatan 20% dalam pemesanan hotel dalam sebulan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *